Home / Kabar Terbaru / Keterlibatan Negeri Barat Sebagai Great Powers terhadap Dinamika Politik Timur Tengah

Keterlibatan Negeri Barat Sebagai Great Powers terhadap Dinamika Politik Timur Tengah

Timur Tengah dan Afrika Utara (Middle East and North Africa) sedang mengalami perubahan besar rekonfigurasi geopolitik.

Dalam empat tahun, wilayah ini telah mengalami transisi dari harapan besar untuk demokratisasi yang berasal dari gelombang evolusi populer menuju spiral fragmentasi, ketidakamanan dan kerapuhan. Konflik kekerasan berkecamuk di Suriah, Irak, Libya dan Yaman, dan Lebanon bergoyang di tepi permusuhan yang diperbarui. Dengan pengecualian Tunisia – di mana transisi demokrasi telah maju – dan negara-negara dilanda konflik internecine, pemerintahan otoriter di wilayah tersebut telah diawetkan atau dipulihkan (Kausch, 2015).

Secara historis, kawasan Timur Tengah telah menjalin hubungan dengan The West jauh sebelum nation-state system terbentuk. Dimulai dari pendudukan Persia oleh Kerajaan Romawi yang kemudian menandai intervensi pihak eksternal di kawasan Timur Tengah.

Namun, kejayaan Romawi tidak berlangsung lama hingga kemudian kerajaan Timur Tengah berhasil mendapatkan kembali kekuasaan mereka, bahkan berhasil merebut Konstantinopel. Kerajaan Ottoman sebagai salah satu dari penguasa di Timur Tengah yang berjaya waktu itu ternyata telah berhasil mengembangkan daerah kekuasaannya hingga kawasan Eropa. Di tengah kejayaannya, bangsawan Ottoman kemudian tercengang dengan kedatangan kapal Inggris di Istanbul tahun 1593 yang sekaligus menjadi pertanda perkembangan bangsa Eropa (Lewis, 1997).

Eropa dan Amerika Serikat telah terlibat lebih dalam di Timur Tengah dari kekuatan besar lainnya. Amerika Serikat telah ditarik ke wilayah tersebut karena tanggung jawab globalnya, komitmen terhadap keamanan, dan energi Israel kebutuhan. Eropa dipengaruhi oleh banyak faktor, beberapa dibagi dengan Amerika Serikat, beberapa unik kedekatan sederhana, sejarah kolonial, ketergantungan energi, dan dua Perang Dunia berjuang sebagian di medan perang Timur Tengah (Archik and Mix, 2013).

Intervensi Amerika Serikat di Timur Tengah sejak Perang Dunia II telah menyebabkan keputusan kebijakan militer kontra-produktif . Hal ini memicu timbulnya fokus yang lebih besar pada bantuan kemanusiaan yang melibatkan Timur Tengah, yang dipandang lebih efektif, daripada pendanaan publik. Walhasil, konflik di Timur Tengah kian meningkat. Untuk memahami sifat kepentingan urusan politik Timur Tengah, dapat dipahami dari adanya politik kekuasaan, konflik Israel-Palestina, Perpecahan Syiah-Sunni, hubungan AS, dan Teori Perang Baru. Amerika Serikat telah memainkan peran penting dalam wilayah, dan dapat diperhatikan bahwa jumlah bantuan yang saat ini dialokasikan antara militer dan kebutuhan kemanusiaan adalah tidak proporsional. Sehingga, timbul peluang adanya intevensi halus kepada kebijakan pemerintah meskipun efektivitas yang lebih besar dari inisiatif bantuan pribadi semata (Effrem, 2017).
Pasca Perang Dingin yang mana dimenangkan oleh Amerika Serikat dengan ideologi liberal yang menjunjung tinggi nilai demokrasi menganggap kawasan Timur Tengah telah menghalangi the free world (Kamarkar, 2014). Hal ini disebabkan karena pada Kawasan Timur Tengah masih mengikuti sistem pemerintahan feodalisme dan tradisional yang kuat. Dengan alasan tersebut, muncul keinginan dan upaya Amerika Serikat untuk menyebarkan paham demokrasi serta menyebarkan pentingnya nilai hak asasi manusia.

Selain perihal demokratisasi rezim-rezim otoriter serta penyebaran nilai-nilai liberal-kapitalis, Amerika Serikat juga berupaya untuk menekan sekaligus memberantas perkembangan jaringan terorisme di Timur Tengah (Davis, 2008). Hal ini diunjukkan melalui serangkaian operasi counter-terrorism yang dilakukan Amerika Serikat di beberapa negara Timur Tengah khususnya Afghanistan dan Iraq. Fokus target War on Terror Amerika Serikat memang terletak di Timur Tengah karena identik dengan pertumbuhan ideologi-ideologi fundamentalisme yang cukup signifikan di kawasan tersebut (Davis, 2008).

Ketika itu negara adidaya cenderung mempertahankan keterlibatan melalui senjata, bantuan, atau perdagangan, dinamika konflik dan kerjasama serupa hibah yang memberi dampak lebih besar tentang banyak konflik di Timur Tengah. Bantuan AS ke Mesir dan Israel telah mempengaruhi dinamika hubungan keduanya sejak Perjanjian Camp David pada tahun 1978, yang telah mengurangi kemungkinan konflik militer antara mereka, karena memiliki paket bantuan serupa yang tersebar ke Israel dan Yordania. Sebaliknya, bantuan AS ke Israel yang mengabaikan Lebanon, Suriah, atau Otoritas Palestina, mungkin meningkatkan kemungkinan konflik antar negara-negara ini (Mintz dan Heo, 2014). Meskipun ini umum prospek oleh United Negara dan Eropa dan kekuatan besar mereka bisa berpotensi bekerja bersama, mereka jarang memiliki lebih sedikit pengaruh di wilayah tersebut.
Kesimpulannya, daerah Timur Tengah sejak dahulu sudah menjalin hubungan dengan negeri luar. Baik dari barat maupun timur. Walaupun, hal yang terjadi hingga kini, negeri barat lebih banyak memiliki kepentingan di timur tengah. Sebagai wilayah yang kaya akan sumber daya alam, membuat timur tengah menjadi sebuah wilayah yang rentan akan intervensi dari pihak luar.

Intervensi yang ada di wilayah timur tengah, tejadi dalam beragam bentuk. Mulai dari bantuan kemanusiaan, hingga persenjataan peperangan. Kesemuanya dimaksudkan untuk membuat kesenjangan stabilitas nasional di suatu negara, yang bisa berdampak dan berpengaruh ke negara lainnya

Referensi:
Alex Mintz and Uk Heo. Triads in International Relations: The Effect of Superpower Aid, Trade, and Arms Transfers on Conflict in the Middle East, Peace Economics, Peace Science and Public Policy 20, no. 3 (2014): 442. EBSCOhost, accessed May 4, 2016.
Archick, Kristin and Derek E. Mix, (2013) The United States and Europe: Responding to Change in the Middle East and North Africa, Congressional Research Service, June 12, 2013
Davis, Todd. 2008. The Global War on Terror: 9/11, Iraq, and America’s Crisis in the Middle East. Indiana: Xlibris Corporation.
Effrem, Timothy A. (2017). Conflict and Crisis: U.S. Interventionism and Aid in the Middle East Liberty University, Lynchburg, Virginia
Karmarkar, Dipesh, 2014. Geopolitics in the Post Arab-Spring Middle East.Mumbai: UGC Academic Staff College.

Lewis, Bernard. 1997. The West and the Middle East, dalam Foreign Affairs, 76 (1): 114-130.

About Admin

Check Also

Image Air Minum

Air minum

Air minum Mithayanti Assalamualaikum… izin post kulsap, kali ini mau bahas sedikit soal air putih ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *